Manfaat Kesehatan Peppermint Sebagai Minyak Atsiri

Manfaat Kesehatan Peppermint Sebagai Minyak Atsiri

Peppermint, juga dikenal sebagai Mentha piperita, brandy mint, atau lamb mint, adalah
ramuan populer yang digunakan dalam dunia kembang gula dan pengobatan alternatif. Tanaman,
yang berasal dari beberapa bagian di Eropa dan Asia, tumbuh dengan baik di tempat yang lembab dan teduh
, dan menghasilkan bunga kecil berwarna ungu yang mekar dari Juli hingga September.

Peppermint sebagai obat herbal dikenal dengan berbagai kegunaan. Komponen aktifnya,
mentol, bertanggung jawab atas khasiatnya yang menenangkan dan menenangkan. Karena itu,
dapat digunakan sebagai bantuan melawan gejala flu biasa dan batuk kering, serta Minyak Kesehatan
faringitis. Saat dioleskan di pelipis dan dahi, minyaknya bisa membantu mengobati
sakit kepala. Dapat menenangkan kulit yang terinfeksi poison ivy dan gatal-gatal. Orang yang
cemas bisa mendapatkan keuntungan darinya dengan membuat teh darinya karena dapat mengurangi
kecemasan ringan . Ini juga dapat membantu mengobati atau menyembuhkan sakit gigi, demam, dan nyeri otot.
Ini digunakan untuk meningkatkan pencernaan yang baik dan untuk mengobati sakit perut, sindrom iritasi usus
besar, kram menstruasi, diare, perut kembung, dan mual. Antibakterinya
khasiatnya bisa menghambat pertumbuhan herpes dan virus lainnya. Terakhir, peppermint dapat
membantu mengobati batu empedu.

Namun selain sebagai tanaman herbal, peppermint juga dikenal sebagai penyedap pada
produk tertentu seperti pasta gigi, permen karet, es krim dan teh. Peppermint juga minyak kutus kutus
digunakan sebagai bahan pembuatan sampo dan sabun, karena memberikan efek mendinginkan pada
kulit dan kulit kepala.

Peppermint bisa diminum dalam bentuk teh, kapsul, salep, atau krim. Daun dan
bunganya mengandung mentol, komponen aktifnya, dan dikeringkan serta direndam untuk dijadikan teh
. Teh peppermint dapat dikonsumsi untuk membantu pencernaan atau mengobati sakit perut
. Jika Anda tidak punya waktu untuk menanam peppermint sendiri, jangan khawatir;
teh peppermint tersedia secara komersial dan dapat dibeli di pasaran.

Seperti semua tanaman herbal lainnya, kehati-hatian harus dilakukan saat mengambil atau
menggunakan peppermint dalam bentuk apapun karena efek samping yang mungkin ditimbulkannya. Bagi penderita
GERD, Anda harus berhati-hati dalam menggunakan atau mengonsumsi peppermint karena dapat memicu
kondisi Anda dengan merelaksasikan sfingter. Tanyakan kepada dokter Anda untuk nasihat lebih lanjut. Hal yang sama
berlaku untuk orang dengan masalah kandung empedu dan hati. Efek samping lain termasuk
alergi, pembengkakan mulut, gatal-gatal, ruam kulit, tremor otot, dan ulserasi. Kepada
ibu hamil, konsultasikan dengan dokter Anda untuk mengetahui apakah mengonsumsi peppermint akan membahayakan
bayi Anda yang belum lahir. Saat mengonsumsi suplemen herbal, sangat penting untuk meminta a
nasihat ahli kesehatan karena mereka tidak dievaluasi dan dipantau secara dekat
oleh rumpon. Beberapa bahan lain mungkin telah digunakan yang dapat berinteraksi dengan
obat lain yang Anda minum, dan dapat menyebabkan bahaya dan efek samping yang sedikit diketahui.

Leave a Reply